Boit's Blog

life is real

Category: Musik Page 1 of 2

Catatan Kecil dari Akhir Pekan Bersama Senyawa, A Stone A dan Bon Iver

Kamu tau bagian apa yang paling susah kalau mau menulis paska pertunjukan yang bagus? Meredakan euforia. 

Dada masih rasa sesak oleh gembira. Hati masih penuh oleh rasa syukur. Bebunyian masih terngiang di kepala. Bangun pagi tadi rasanya masih seperti mimpi. 

Hari ini, paska pertunjukan semalam, gw ke Jakarta untuk menonton Bon Iver. Berharap kembali memijak bumi mendengar Skinny Love dan Holocene. Menonton band yang dikomentari Mas Rully dengan “Oh, Justin” ketika gw bilang bahwa gw ga bisa ikut ke Jatiwangi karena mau nonton band temennya Mas Rully, ampun mas. 

Bon Iver

Dan setelah gw nonton Bon Iver, mohon maaf, meski pertunjukannya bagus tapi ternyata pesonanya masih kalah oleh pertunjukan kecil yang hangat di Bale Handap Selasar Sunaryo, dengan jumlah penonton sekitar 180 orang yang gw yakin komposisinya 60% saling kenal satu sama lain dan harga tiket hanya 10% dari harga tiket standing festival nonton mas Justin Vernon tapi dengan nilai pengalaman yang 100% bahkan 200% lebih berharga. 

Read More

Suatu Malam di Kanal HQ

Main ke Jatinangor lagi akhirnya, karena diundang oleh Kongsi Meraki di markasnya mereka, Kanal HQ buat ngobrol bareng Musicomerch yang lagi launching webnya mereka.

Surprisingly fun. Selain tempatnya nggak neko-neko karena dibangun oleh kecintaan mereka sama musik dan juga lingkungan, nggak nyangka juga di Jatinangor ada tempat yang begitu hangat dan menyenangkan. Malah jadi ngiri. Haha.

Sebelum ngobrol ada band-band-an, seudah ngobrol juga masih ada band-band-an. Ngobrolnya? Kalo dari gw sih berbagi tentang omu dan tentunya berharap semoga semua maju biar si Omu makin banyak temennya. Semoga ada manfaatnya kehadiran si gw yang disebut teteh indie ama aa vokalis Geliat.

Semoga semua panjang umur!

Catatan Kecil dari #LimunasXV

IFI Bandung, 1 Desember 2019

Foto Dok. Pribadi

Episode 1: The Panturas

Foto oleh: Irfan Nasution @visualbanal

Saya tersenyum kecil melihat The Panturas di panggung. Para penonton terutama di barisan depan sibuk merespon pertunjukan dengan asyik moshing dan bergantian mengangkat temannya untuk melakukan crowd surfing. Sisanya dibarisan belakang tampak menikmati pertunjukan. Teman-teman yang berjaga di FOH sibuk menjalankan tugasnya. Diluar auditorium, orang berlalu lalang. Ada yang baru datang, ada yang menukar tiket, membeli merchandise atau sibuk berbincang dengan kawan-kawannya. Beberapa, ada juga yang menolak masuk karena menunggu giliran band yang mereka suka.

Foto Dok. Pribadi

Merasa puas setelah melihat The Panturas dan para ABK bercengkerama, saya melangkahkan kaki keluar auditorium. Menyapa teman-teman yang datang, memastikan pasokan makanan dan minuman di backstage, lalu nongkrong didepan area auditorium. Tidak lama, teman baik saya yang baru datang menyapa. Saya sapa balik lalu bertanya, “kamu mau nonton gratis atau mau beli tiket?” Dia langsung menjawab, “beli tiket dong”. Saya mengajak mereka ke meja tiket untuk bertransaksi lalu kembali bercanda tawa dengan teman-teman lain.

Tak lama, The Panturas sudah menyelesaikan set panggung mereka. Salah satu kawan yang melangkah keluar auditorium menyempatkan diri untuk berkomentar, “gue baru pertama nih nonton Panturas. Asyik juga ya mereka.” Saya mengiyakan lalu pamit untuk ke backstage untuk mengucapkan terima kasih pada The Panturas. Semua tersenyum lebar. Kuya, drummer Panturas sempat bilang, “seneng teh, produksinya bagus pisan. Suka lighting sama soundnya. Enak banget main.”

Dalam hati, saya membatin, selamat datang ke Limunas. 🙂

Read More

Sebelas Lagu untuk Pesta Gaduh Indonesia

Waktu Jaka meminta saya menulis untuk zine Estafet, saya tadinya mau menulis tentang rilisan fisik atau sesuatu yang berhubungan dengan Record Store Day Bandung tapi ternyata seperti tanggal RSD di Bandung yang terpaksa mundur karena ada Pemilu tanggal 17 April 2019, pikiran saya juga terbelah jadi banyak cabang karena pemilu. Kemanapun melangkah rasanya pemilu ada dimana-mana dan bahkan saat masa tenang, saya juga menghabiskan waktu di layar handphone, menonton film dokumenter Sexy Killers besutan Watchdog yang membuat berpikir, rakyat ini fungsinya apa selain angka statistik untuk melegalkan kekuasaan demi melindungi para pengusaha yang semana-mena merampas kehidupan rakyat?

Hari ini, sepulang dari Tempat Pemungutan Suara, setelah mencelup jari kelingking menjadi ungu, saya mengesampingkan pikiran tentang apakah tetangga di sebelah kotak pemilihan suara mendengar bunyi tusukan paku yang berkali-kali atau enggak, akhirnya saya memutuskan untuk menulis sebelas lagu yang saya bayangkan asyik sekali kalau dibawakan didepan para pejabat yang baru saja berkuasa atau mungkin buat pak Sandiaga Uno yang menurut berita yang saya baca mengalami cegukan nggak putus-putus setelah quick count yang menyatakan bahwa kubu lawannya memenangi pemilihan umum kali ini.

Berikut ini adalah lagu-lagunya.

1. Aspal Dukun, Melancholic Bitch.

Aspal sampai di kampung terujung

Sembari memanggul, punggungnya,

Jaringan waralaba, toko segala ada

Aspal sampai di kampung terujung

Karena pembangunan di Indonesia selalu identik dengan jalan raya yang membentang sampai ke desa-desa atau bahkan mungkin kemajuan bisa diukur dengan munculnya Indomaret atau Alfamart di banyak desa, lagu ini terngiang di telinga ketika satu saat saya naik ojek dan tukang ojek bercerita dengan antusias bahwa pembangunan jalan aspal adalah bukti bekerjanya pemerintah. Kebayang ga sih Hary Tanoe mengganti lagu mars  Perindo dengan “Jangan ditanya kemana dia pergi, bapak pergi ke dukun!”

Read More

Catatan Dari Mosh Pit

View this post on Instagram

Tadi malam gw crowd surf, diangkat dari tengah penonton sampe ke panggung. Dari panggung, kayaknya sebagian yang dibawah nyangka gw udah diturunin, padahal belum. Ga ngeh juga kronologisnya gimana pokoknya tau-tau gw udah baring di lantai. Sambil nyengir lebar, karena adrenaline rush menguasai seluruh tubuh. Antara shock, senang, bernafas lega, bersyukur jatuhnya nggak bikin celaka. Kayaknya cuma sepersekian detik gw baring karena juga banyak yang panik dan langsung ngebantu bangun. Tapi ya tentu saja itu resiko kalau ikut kerumunan di mosh pit. Kalo gak ingin kesenggol, ketampol, ketendang, ketimpa sepatu, plus kemungkinan jatuh ketika crowd surf, ya nontonnya di safe area. Biasanya, ada aja penonton yang secara otomatis berdiri jagain di sekeliling area mosh pit. Nah dari situ ke belakang biasanya cukup aman untuk nonton. Kalo benar-benar ingin mencoba, jangan lupa kalau ini area full body contact. Kalau datang bersama teman, titipkan seluruh barang yang rawan jatuh, handphone, kacamata, dompet, kunci. Kalau datang sendiri, cari saja booth merchandise, biasanya yang jaga booth pasti mau aja dititipin barang-barangmu sebentar, minta tolonglah dengan sopan. Ketika di kerumunan, jangan lupa saling bantu jika ada yang jatuh, jangan marah kalo kesenggol, juga bersiap mengangkat penonton lain. Kalau kamu yang crowd surf/stage dive, pasrah aja sama yang ngangkat. Karena kalau sudah di atas mau gimana lagi? Satu lagi, kalau kamu atau temanmu terlalu mabuk dan tidak bisa dikontrol kelakuannya, sebaiknya menjauhlah dari area karena kalau kelakuanmu norak, itu artinya kamu mengganggu orang lain dan bisa jadi mengganggu jalannya pertunjukan. Buatlah mosh pit aman untuk semua. Karena itu area untuk bersenang-senang dan melepas energi bersama band kesayangan, bukan area untuk rese, mencari keributan, mencelakakan dan melecehkan orang lain. Yha. #catatansiboit #hidupadalahkonser #moshpitamanuntuksemua Foto diambil semalam saat konser @komunal #liveatspasial terima kasih untuk selalu jadi band yang seru!

A post shared by Iit Boit (@boit3) on

Acamp – Soundrenaline 2018

View this post on Instagram

3 malam untuk (dikenang) selamanya. Terima kasih @ruangrupa @siasatpartikelir @rururadio untuk kesempatannya juga tentunya buat @the_commonpeople @ardy_siji @alek.kowalski @rendra86 wan alehandro @aleantipony @oomleo dan semua orang yang saking banyaknya susah buat diabsen, maacih! Kali pertama buat gw mengikuti semua keseruan dan keriaan #soundrenaline2018 dan #acampsoundrenaline2018 berjumpa dengan banyak teman antar kota antar provinsi, lintas generasi, berjejaring, bicara banyak hal, nonton banyak sekali band dan olahraga naik turun bukit tebing batu gwk, tidur di tenda super nyaman dan parti super seru diakhiri ceramah kesenian dari @erwindupranata. Sungguh pengalaman festival yang masuk dalam laci memori seumur hidup. Next keriaan, super super super please! 🖤 Ini sedikit foto yang tersimpan di hape. Foto terakhir udah ga bisa di tag, mention aja kali ya @jinpanji piss love dan salam olahraga! ✌🏻 #hidupadalahkonser #catatansiboit #banyaktemanbanyakrejeki #musikmemangmenyatukansegalanya

A post shared by Iit Boit (@boit3) on

Acamp – Soundrenaline 2018

Mati Sebelum Mati – Brotherwolf Sistermoon

Dua kecapi, gembyung atau rebana, goong tiup, celempung ditambah vokal bukanlah pilihan yang biasa untuk musik folk tapi itu adalah jalan musik yang dipilih dan ditempuh oleh Brotherwolf Sistermoon.

Terbentuk secara insidental karena keinginan untuk kembali membuat percobaan menggali tradisi dalam memainkan musik, Okid yang juga merupakan vokalis Gugat sekaligus pentolan Karinding Attack mengajak Hendra yang juga tergabung dalam Karinding Attack, Alice, Ajeng, Tio, Zalu dan kemudian menyusul Gan-gan. Dua nama terakhir adalah personil band Forgotten.

Lucunya, saat awal terbentuk pada Agustus 2017, mereka langsung didapuk untuk mengisi acara di pembukaan sebuah tempat wisata di Bandung.

“Jangankan album, lagu aja belum ada” seru Alice sambil tertawa.

“Yang bodor (lucu) juga Brotherwolf Sistermoon itu namanya muncul gara-gara saya sedang mendengarkan lagu The Cult. Jadi kita ini grup musik tradisi yang namanya ke-inggris-inggrisan” tambah Alice dengan tawa yang makin lebar.

Cukup tentang nama, cita-cita Brotherwolf Sistermoon adalah mencoba mengingatkan manusia untuk
kembali bersatu dengan semesta. Pun dengan single Mati Sebelum Mati yang berangkat dari kegelisahan melihat manusia yang makin tidak menghargai satu sama lain dan pergeseran gaya hidup yang makin jauh dari nilai luhur warisan budaya.

“Tapi kami tidak ingin menggurui, makanya kami melakukan ini lewat musik agar bisa dengan mudah masuk dan didengar orang. Bersyukur saya berjumpa dengan teman-teman yang satu visi dan juga ingin mengeksplorasi hal yang sama”

“Brotherwolf Sistermoon juga beruntung karena ternyata masing-masing personil dengan alat dan kemampuan masing-masing memang punya akar dalam seni tradisi. Ditambah Gangan yang punya kemampuan notasi musik, meski kita punya keterbatasan nada karena alat musik yang kita pilih, setidaknya nadanya benar.” Tutur Okid.

Menurut rencana, single “Mati Sebelum Mati” akan rilis bersama 5 lagu lain dalam bentuk kaset yang dirilis oleh 100.000 records dan album penuh dalam bentuk CD sebelum akhir tahun ini. (Boit/2018)

Link: Soundcloud

Mati Sebelum Mati

I. Sadarlah kau hai manusia
Kau hidup di alam kepalsuan
Arogansi menyesatkan
Terhanyut dalam keserakahan

II. Jiwa-jiwa tak tentu arah
Terbelenggu musuh yang nyata
Diri angkuh untuk bersujud
Terpuruk melarat dalam sekarat

Reff :
Leburlah badan menjadi nyawa
Leburlah nyawa menjadi rasa
Leburlah rasa menjadi cahaya
Lalu sirna
Tinggalah Hyang Agung abadi

Kembali ke II, Reff 2x

Mati sebelum mati
Matilah sebelum mati 2x

 

Tentang Brotherwolf Sistermoon

Brotherwolf Sistermoon adalah band yang berasal dari kota Bandung dengan personil Hendra Romadon/Herbal (celempung), Uun Ajeng Maulidari/Ajeng (kecapi), Dikky Mochamad Dzulkarnaen/Okid (goong tiup, karinding), Gangan Ginanjar/Gan-gan (kecapi, suling), Satio Wikuntoro/Tio (backing vocal), Rizalu Ramdhan/Zalu (gembyung), Lisna Listriana Riadini/alice (vocal). Terbentuk sejak 2017, mengawinkan musik folk dan tradisi, mereka tidak mau keterbatasan nada alat musik mereka jadi penghalang agar musik mereka bisa diterima dunia. Menurut rencana album penuh mereka akan rilis dalam waktu dekat.

 

Kontak:

Okid 081214905553 | okidgugat@gmail.com |

  1. bwolfsmoon

Review | Seringai, Seperti Api (2018)

Gue sebetulnya gak bisa jernih kalo ngomongin band satu ini. Karena secara personal, selain kedekatan pribadi, mereka adalah salah satu band (dari banyak yang gue kenal) yang tumbuh bareng dan membentuk banyak hal yang gue kerjain di Omu. Gue coba sebisanya untuk objektif, tapi gak janji. 🤞🏻 Album Seringai Seperti Api ini kalau analoginya masakan, dia punya rasa yang pas. Ngga kurang, ngga lebih. Seringai yang jalurnya tetap pada apa yang gue lihat di keseharian mereka. Keras, (ya namanya juga musik metal) sekaligus juga benar-benar tahu caranya menikmati apa yang mereka kerjakan. Curhat dan bisa jadi marah pada banyak hal tapi gak pake bahasa dan cara yang katro. Pujian ini juga boleh dilempar ke penulis liriknya Seringai, sebagai salah seorang penulis lirik berbahasa Indonesia terbaik di skena ini. Selain itu, yang gue suka dari mereka adalah kepercayaan mereka pada proses dan memikirkan banyak detail yang membuat hasil akhir dari apa yang mereka kerjakan bisa diterima banyak orang, terutama penggemarnya (cung!). Mungkin sama dengan kalau ditanya rasa makanan, yang terkadang orang bilang cuma ada dua kategori, enak dan enak banget. Buat gue, album ini masuk kategori enak banget. Btw ini bukan iklan. Album ini juga gak gue dapat dengan gratis. Gue beli di omu dan baru bisa dengerin penuh seharian ini. Gue adalah penggemar yang beruntung karena bisa terlibat distribusi album ini untuk sampai ke tangan sesama penggemar di seluruh penjuru Indonesia. Kudos, Seringai! 🤘🏻 #sepertiapi #serigalamilitia #seringai #jajandiomu P.S. Sebagai adik, gue cuma agak cemas apakah abang-abang ini mampu membawakan satu album ini secara live, mengingat ehm.. umur.. ehm.. jangan lupa vitamin dan olah raga ya bang-abang.. 🤗

A post shared by Iit Boit (@boit3) on

Mr. Sonjaya: Cukuplah

Abis diminta bantuan buat nulis pers rilis singlenya Mr. Sonjaya yang baru, Cukuplah..

Mr. Sonjaya: Cukuplah

Kelompok musik folk dari Bandung, Mr. Sonjaya merilis single sebagai bagian dari album baru yang menurut rencana akan rilis sebelum tahun 2018 ini berakhir.

Tembang tersebut diberi judul “Cukuplah”. Berkisah tentang kekuatan cinta abadi dari sosok ibu yang meski tak selalu hadir nyata dan ada, tapi selalu menjadi kekuatan yang selalu hadir dalam titah-titah lembut imajinasi kepala. Tentang kehilangan yang bisa terjadi pada siapa saja, kemunduran mental yang terjadi ketika merasa kalah.

Read More

Page 1 of 2

Powered by WordPress & Theme by Anders Norén